Sunday, January 18, 2015

Hamaguri



Petikan dari buku haiku Sukma Basho Dalam Haiku, hlm 161.

Hamaguri no --- Pamitan luruh
futami ni wakare --- kepah terbelah dua
iku aki zo --- tanda berpisah.

Basho bermain dengan kata-kata sedih dalam haiku ini. 
Futami ialah nama sebuah tempat di Jepun. Di tempat ini, seorang remaja dibawah latihan Basho terpaksa melencong ke tempat lain dan tinggalkan Basho meneruskan pengembaraannya sendiri. Perkataan Futami juga bermaksud "terbelah/perpisahan/terlepas" selain dari mengambil nama tempatnya, Futami.
Walaupun perpisahan mereka sememangnya terjadi di musim luruh, tapi Basho sengaja masukkan musim luruh ke dalam haiku ini untuk menunjukkan lambang luruh yang menggambarkan "kesedihan, ketuaan, kegelapan, keakhiran".
Basho juga mengambil dua makna apabila dia menggunakankan perkataan "kepah" atau hamaguri. Kepah apabila sudah dipisahkan kulit kerangnya, memang tidak dapat dilekatkan semua seperti sediakala. Ini juga meliputi maksud perpisahanya dengan teman kembara itu.

*****

Wednesday, January 14, 2015

Umurnya 104 tahun


Hari ini 14.1.2015, umur bapa mentua saya menjadi 104 tahun.
Seminggu tiga kali, dia berulang-alik ke rumah orang-orang tua yang berdekatan. Kendaraan disediakan untuk dia pergi dan balik. Di rumah orang-orang tua ini bersebelahan dengan klinik. Doktor klinik sebelah yang merawat mereka di rumah orang tua ini. Di rumah orang-orang tua ini juga bapa mentua saya mandi dan membuat aktiviti seperti bersenam, menyanyi, membuat kraf tangan dan lain-lain riadah ringan.
Jadualnya pada hari dia ke sana bermula dari pagi jam 9.30 hingga ke 3 petang. Setelah makan tengah hari baru dihantar pulang semula.
Di rumah pula, balik saja dari rumah orang-orang tua itu, kami memberinya sebotol air yakult.
Kek yang dia tidak mahu makan, diberikan kepada saya, kecil sahaja. Kek keju tetapi tidak manis langsung, hanya terasa lemak keju sedikit.
104 tahun umurnya.

*****

Monday, January 05, 2015

Senarai 2015


Untuk memulakan tahun 2015 ini, saya senaraikan semua buku-buku saya dan talian atau tempat agar mudah untuk para pembaca yang ingin mendapatkannya. Cara ini juga memudahkan saya.
Apabila ada pertanyaan daripada para pembaca, saya tuliskan sahaja pautan (link) ini.
Saya mengambil peluang ini mengucapkan semoga para pembaca yang dihormati diberi lebih kemudahan dan ruang masa pada tahun 2015 untuk membaca.

Novel Pulut Sakura Serunding Kasih

Novel Pagi Semerah Daun Momiji
Untuk pembaca di Singapura boleh dapatkan novel ini di sini
Muslimedia Bookshop
yang beralamat di
448 Changi Road #01-05 Wisma Indah (satu bangunan di Masjid Kassim-
Kembangan)
tel: +65 6346 6230

Novel Terbelah Bintang Subaru


Percikan Pelangi-Himpunan Haiku Dan Tanka

Sukma Basho Dalam Haiku
Untuk pembaca di Singapura boleh dapatkan novel ini di sini
Muslimedia Bookshop
yang beralamat di
448 Changi Road #01-05 Wisma Indah (satu bangunan di Masjid Kassim-
Kembangan)
tel: +65 6346 6230

Untuk mendapatkan secara online, sila rujuk di bahagian kanan blog ini dan
klik pada imej buku-buku itu.

Selamat Membaca.

Terima kasih.

*****

Thursday, January 01, 2015

2015


Culturally Japan celebrate their New Year on New Year's Day.
In the photo is my father-in-law framed certificate when he was 100 years old received from the City Mayor 2 years ago. Inside the red and white stand [besides the ikebana flower that I arranged] is glutinous rice to symbolize happiness.
My father-in-law send this greetings to all my readers and friends: "Akemashite Omedetou Gozaimasu" which means Have a Happy and Prosperous New Year.
[Location: My father-in-law's house]

Bak kat Dr.Maza yang saya petik dari Dr.Maza.com, "tahun baru hanyalah nama yang kita berikan atas bilangan angka besar..hakikatnya ia merupakan perubahan yang kita alami setiap saat dan ketika...bilah-bilah hari datang pergi..kita hanya bilangan detik dan waktu yang setiap kali denyut nadi berkurangan sehingga tiba saat yang dinamakan kematian..hari ini, semalam, tahun lalu, tahun baru dan tahun depan..sama saja..hakikatnya masa terus berjalan dan tempoh umur kita makin berkurangan.."

Hakikatnya sememangnya masa berjalan dan oleh sebab masa itu berjalan, umur kita juga semakin berkurangan, walau bagaimanapun dalam pada itu saya akan terus segarkan minda dan anggota badan, agar segala pergerakannya memberi manfaat kepada keluarga, teman-teman dan para pembaca, insya-Allah.

Semoga teman-teman dan para pembaca, jauh dan dekat, lebih bahagia dan productif pada tahun 2015 ini.

*****

Thursday, December 25, 2014

Dikurung salju


Sebelum era kemodernan, ruang tamu di rumah Jepun diletak tungku pemanas ini. Pada musim panas, lantai tungku ini ditutup. Pada musim sejuk, penutup itu dibuka dan dipasangkan api. Periuk makanan atau cerek air digantung pada tungku ini untuk menyediakan makanan sekali gus memanaskan ruang tamu itu.

Petikan haiku halaman 182 dalam Sukma Basho Dalam Haiku (ITBM).
Dikurung salju
sandar diri semula
di tiang ini.


Tiang dalam haiku ini bermaksud tiang di ruang tamu itu (ruang yang sentiasa panas).
Sekarang musim salju, rata-rata tanah Jepun dilanda salju lebat. Rakyat mereka diarah berjaga-jaga dan tidak keluar dari rumah kalau tidak perlu seperti ternyata dalam haiku ini "dikurung salju."
[imej ikhsan kabukibitojp]



*****

Saturday, December 20, 2014

Diskusi Novel Pagi Semerah Daun Momiji




Dr. Zubir Idris turut diundang sebagai pengkritik pada pembentangan.
Para moderator dan para pembentang

Pada tarikh 19.12.2014, novel Pagi Semerah Daun Momiji dibawa ke atas pentas sebagai tajuk Diskusi Novel. Pembentangan Diskusi Novel ini dianjurkan oleh para pelajar daripada Pusat Pengajian Bahasa dan Linguistik, Universiti Kebangsaan Malaysia, pengelolaan Cikgu Che Abdullah Che ya.

Saya diberi kejutan ini pada pagi tarikh pembentangan itu dengan gambar-gambar yang disiarkan ini. Saya berbesar hati apabila novel saya dipilih sebagai Diskusi Novel. Setakat ini (apabila saya mencatat sekarang), saya telah terima salinan daripada dua orang pembentang kertas kerja sesi Diskusi novel ini. Saya ingin berjumpa mereka satu hari kelak untuk mengenal dengan teliti jalan fikiran mereka, jika diberi peluang dan ruang waktu.

Walau bagaimanapun untuk memberi asas dalam penganalisisan kertas kerja, para pembentang perlu membuat rujukan darihal politik, sosial, ekonomi, kemasyarakatan dan budaya dalam ruang waktu novel ini digarapkan. Usaha penganalisisan ini sangat penting untuk memahami keadaan perang yang melanda dunia pada era itu.
Syabas kepada para moderator dan para pembentang, juga Cikgu Che Abdullah yang telah berjaya menganjurkan sesi Diskusi Novel ini.

*****

Sunday, December 07, 2014

Kembali sediakala


 Ini cucu-cucu kepada anak perempuan saya yang kedua. Mereka tinggal sementara bersama saya bermula pada akhir April 2014 (24-4-2014). Ini kerana anak saya tiada pembantu ketika melahirkan anaknya yang ketiga.
Kerja penulisan saya terpaksa saya tinggalkan buat sementara ketika mereka berada bersama saya. Apabila cucu-cucu ini mula masuk ke taman asuhan dari pagi hingga ke petang, dalam waktu ini dapat juga saya menumpukan sedikit masa untuk menulis. Selainnya waktu saya hanya untuk menjaga cucu-cucu ini dan membantu ibunya.


Semalam (6.12.2014) mereka selamat kembali ke pangkuan ayah mereka yang bertugas di Singapura dan kembali sediakala dengan kehidupan mereka sebagai satu keluarga.

Gambar yang akhir ini waktu kami berpisah di lapangan terbang Naha. Saya masih merindukan mereka. Teringat-ingat segala peristiwa selama 7.5 bulan bersama mereka.

*****